PolitikBanyak Petugas Pemilu Meninggal, Ganjar Usul Pemilu Tidak Serentak

Banyak Petugas Pemilu Meninggal, Ganjar Usul Pemilu Tidak Serentak

-

- Advertisment -spot_img

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo bersama keluarga saat menggunakan hak pilihnya di TPS 1, Kelurahan Gajahmungkur, Kota Semarang, Rabu (17/4/19).

SEMARANG – Proses pemilihan umum (pemilu) serentak pada 17 April lalu menyisakan sejumlah catatan. Yang paling mendapat perhatian adalah banyaknya petugas pelaksanaan pemilu, baik aparat keamanan maupun anggota KPPS yang meninggal dunia dalam proses tersebut.

Data terakhir mencatat, sebanyak 139 petugas pemilu 2019 yang meninggal dunia. Dari jumlah tersebut, 25 diantaranya adalah petugas pemilu di Jawa Tengah.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengucapkan belasungkawa atas meninggalnya para petugas demokrasi itu. Dirinya mengatakan, akan memberikan santunan kepada keluarga petugas pemilu di Jawa Tengah yang meninggal dunia maupun yang dirawat di rumah sakit.

“Insyaalah Jumat besok akan kita berikan santunan. Tidak hanya yang meninggal saja, tapi yang sakit juga akan kami berikan,” kata Ganjar di Semarang, Rabu (24/4/19).

Ganjar mengatakan sudah mendapat laporan nama dan alamat petugas pemilu 2019 yang meninggal atau yang sakit.

“Nanti akan kami datangi sebagai bentuk solidaritas. Soal santunan sudah kami siapkan,” terangnya.

Lebih lanjut Ganjar mengatakan, ternyata memang pemilu tahun ini cukup menjadi perhatian kita. Ada sejumlah catatan-catatan, baik tentang kesehatan maupun tekanan bekerja.

“Sehingga kayaknya kita mesti mereview ulang agar ke depan jauh lebih baik. Apa yang terjadi ini harus dievaluasi total,” tegasnya.

Pelaksanaan pemilu serentak, yakni melaksanakan pemilihan calon presiden, DPD, DPR RI, DPRD Provinsi dan DPRD Kabupaten/Kota lanjut Ganjar mesti dievaluasi ulang. Sebab dengan pelaksanaan serentak itu, maka pelaksananya membutuhkan waktu dan tenaga yang cukup besar.

“Ya, rasanya mungkin pelaksanaannya tidak serentak kali ya, atau penyerentakannya bisa ditata ulang. Mungkin serentak secara Nasional saja, Provinsi saja dan Kabupaten/Kota saja. Sehingga tidak membutuhkan tenaga, pikiran bahkan jiwa seperti ini,” tegasnya.

Sekedar diketahui, pelaksanaan pemilu 2019 memakan banyak korban. Ratusan petugas pemilu baik dari kepolisian, Panwaslu, KPPS atau petugas TPS yang meninggal dunia karena diduga kelelahan saat melaksanakan proses pemilu.

Di Jawa Tengah, ada 25 petugas pemilu yang meninggal dunia. 25 petugas yang meninggal itu tersebar di Kabupaten Demak, Banyumas, Sukoharjo, Banjarnegara, Purbalingga, Grobogan, Rembang, Magelang, Klaten, Batang, Kudus, Pekalongan, Kendal, Pemalang, Semarang dan Brebes.

Selain 25 orang yang meninggal dunia itu, KPU mencatat ada 97 petugas TPS yang kelelahan dan harus dirawat di rumah sakit. Bahkan, tiga orang diantaranya mengalami keguguran. (ZP/05)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

PLN UP2D Garap Pemeliharaan Kubikel GI Mranggen

SEMARANG- PLN Unit Pelaksana Pengatur Distribusi (UP2D) Jawa Tengah dan DIY, pada Minggu (21/11/2021) telah melaksanakan kegiatan pemeliharaan rutin...

BCA Hadirkan Bakti Sosial Operasi Katarak Bersama Perdami

PURWOKERTO, 27 November 2021 – Katarak menjadi salah satu penyebab kebutaan bagi indera penglihatan yang dapat diderita siapa saja....

DPD MKGR Jawa Tengah Dukung Airlangga Hartarto Jadi Presiden

SEMARANG - Pelantikan Pengurus DPD Ormas MKGR Jawa Tengah digelar di Ballroom Hotel Santika Kota Semarang, Sabtu (27/11/2021). Sebelumnya, Musda...

SGM Eksplor Apresiasi Guru Bersama Alfamart

JAKARTA - Danone Specialized Nutrition (SN) Indonesia melalui merek susu pertumbuhan SGM Eksplor bekerja sama dengan PT Sumber Alfaria...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Ada Pameran SAUTO Expo di Mal Ciputra Semarang, Deretan Mobil Baru Turut Dihadirkan

SEMARANG - Deretan mobil terbaru bakal dipamerkan dalam SAUTO Expo di atrium Mal Ciputra Semarang pada 26 November hingga...

200 Pedagang Pasar Kaliwungu Kendal Gunakan Transaksi Digital QRIS

KENDAL - Sebanyak 200 pedangang di Pasar Kaliwungu, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah sudah menggunakan transaksi digital dengan Quick Response...

Must read

Akhir 2021, Dafam Buka 2 Hotel Baru SEMARANG- Pandemi tidak...

Grab Hadirkan Protect dan Cleaning Station

  SEMARANG- Wacana untuk masuk dalam 'kebiasaan baru' atau yang...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Berita TerkaitTERKINI
Rekomendasi untuk Anda