Ekonomi BisnisIndustri Perbankan Jateng November Tumbuh Menggembirakan

Industri Perbankan Jateng November Tumbuh Menggembirakan

-

- Advertisment -spot_img

SEMARANG – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat industri perbankan di Jawa Tengah pada posisi November 2019 mengalami pertumbuhan yang cukup menggembirakan dan dinilai positif.

Hal itu terlihat dari pertumbuhan aset perbankan mencapai Rp 443,6 triliun atau tumbuh sebesar 7,28% yoy, kredit Rp377,7 triliun atau tumbuh sebesar 9,08% yoy dan dana pihak ketiga Rp337,9 triliun atau tumbuh sebesar 10,51% yoy.

Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan Kantor OJK Regional 3 Jateng-DIY, Indra Yuheri mengatakan, pertumbuhan tersebut lebih tinggi dibandingkan nasional.

Adapun untuk posisi aset, kredit dan dana pihak ketiga masing-masing juga tumbuh sebesar 3,26%, 7,15% dan 6,04% yoy. Sedangkan rasio NPL Nett sebesar 2,03% yang antara lain disebabkan kredit bermasalah pada salah satu Grup Perusahaan di wilayah Jawa Tengah.

“Perbankan syariah di Jawa Tengah juga mengalami pertumbuhan yang cukup menggembirakan, posisi Oktober 2019 jumlah pembiayaan yang disalurkan tercatat sebesar Rp21,16 triliun atau mengalami pertumbuhan 5,23% yoy, dengan share terhadap nasional tercatat sebesar 5,95%, namun NPF Nett pembiayaan di Jawa Tengah tercatat sebesar 4,52%,” ujarnya, Jumat (20/12/19).

Ia menambahkan, penyaluran kredit di Jawa Tengah per jenis penggunaan paling banyak digunakan untuk kredit modal kerja sebesar Rp172,96 triliun atau tumbuh sebesar 5,94% dan memiliki share sebesar 53,97% dari total keseluruhan kredit.

Di sisi lain, kata dia sektor pasar modal di posisi Oktober 2019 mencatatkan jumlah single investor identity (SID) di Jawa Tengah tercatat sebanyak 105.116 atau tumbuh 39,54% yoy, dengan nilai transaksi saham sebesar Rp5,94 triliun.

Disebutnya, untuk perkembangan Industri Keuangan Non Bank atau IKNB di Jawa Tengah posisi Oktober 2019 aset Dana Pensiun tercatat Rp5,2 triliun dengan share terhadap nasional 1,83% sedangkan nilai investasi sebesar Rp5,1 triliun dengan share secara nasional sebesar 1,87%.

“Dari perusahaan pembiayaan, nilai piutang perusahaan pembiayaan tercatat sebesar Rp46,86 triliun dengan share terhadap nasional sebesar 10,01% dan NPF sebesar 1,09% lebih rendah dibanding nasional yang sebesar 2,52%,” ucapnya.

Sementara itu, lanjutnya tren pembiayaan baru melalui Peer-to-Peer Lending Financial Technology (Fintech) berkembang cukup signifikan yaitu terdapat 144 perusahaan terdaftar (13 berizin).

Dari sisi outstanding pembiayaan tercatat sebesar Rp4,37 triliun yang terdiri dari 1.225.530 jumlah rekening peminjam (borrower), sedangkan dari sisi pemberi pinjaman (lender) tercatat sebanyak 35.364 jumlah rekening.

“Sebagai bagian dari fungsi OJK dalam melindungi konsumen, penyelesaian pengaduan konsumen masih menjadi salah satu fokus perhatian OJK, jumlah pengaduan konsumen yang masuk di wilayah Jawa Tengah mencapai 780 pengaduan dan seluruhnya telah diselesaikan,” pungkasnya. (ZP/06)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

BSI Cetak Laba Bersih Rp 1,48 Triliun di Semester I 2021

JAKARTA – PT Bank Syariah Indonesia Tbk. (BSI) berhasil menorehkan kinerja impresif sepanjang semester I 2021 dengan membukukan laba...

PLN Cetak Laba Bersih Rp6,6 Triliun di Semester I 2021

JAKARTA- Di tengah tekanan pandemi Covid-19, PLN berhasil mencetak laba bersih sebesar Rp6,6 triliun hingga semester I 2021. Berdasarkan...

Setahun Hadir di Bandung, Pengguna Internet Rumah “XL Home” Naik 200%

BANDUNG- Layanan internet fiber XL Home dari PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) kini telah hadir di sebagian daerah...

Nikmati Promo Khusus dari Hotel Santika Pekalongan untuk Penerima Vaksin Covid-19

PEKALONGAN - Dalam rangka mendukung program pemerintah terkait vaksinasi masyarakat Indonesia Hotel Santika Pekalongan memberikan promo khusus kepada para...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Tim Siaga Bencana di Semarang Dilatih Membuat Eco Enzyme

SEMARANG - Meningkatnya kasus konfirmasi positif Covid 19 di awal tahun 2021 ini, menjadi perhatian khusus Palang Merah Indonesia...

Sinergi Telkomsel dan Gojek, Perkuat Produktivitas Mitra UMKM Hadapi Pandemi

JAKARTA– Melanjutkan sinergi yang telah dibangun, Telkomsel dan Gojek kembali menghadirkan kolaborasi pada layanan unggulan keduanya untuk meningkatkan produktivitas...

Must read

Grab Hadirkan Protect dan Cleaning Station

  SEMARANG- Wacana untuk masuk dalam 'kebiasaan baru' atau yang...

PGSI Jateng Ajak Masyarakat Tingkatkan Kepedulian Sosial Hadapi Corona

  SEMARANG - Ketua Persatuan Gulat Seluruh Indonesia (PGSI)...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Berita TerkaitTERKINI
Rekomendasi untuk Anda