Pembangunan Rest Area Terindah Tol Semarang-Solo Segera Dimulai

Rest area tol Salatiga–Semarang di km 22 memiliki fasilitas mulai dari gerai kopi modern, resto, masjid, ATM center, stasiun radio lokal, hingga pusat oleh-oleh/istimewa.

SEMARANG- Rencana pembangunan rest area Pendapa 49 di KM 49 ruas tol Semarang-Solo segera terealisasi. Groundbreaking akan dilakukan pada 25 Februari mendatang oleh Astra Property dan PT Trans Marga Jawa Tengah.

Leader Project Rest Area Pendapa 49 dari PT Astra Astari Sejahtera Urfian Anwar mengatakan, rest area tersebut akan menjadi rest area terindah di Indonesia.

“Pendapa 49 akan menampung 70 UMKM dengan ukuran masing-masing 40 meter persegi. Kita akan lakukan seleksi untuk UMKM yang ada di Jateng. Luasan keseluruhan, di sisi kiri tiga hektare, kanan tiga hektare, dan tersambung jembatan di atas jalan tol. Atapnya berbentuk joglo. Ada lima sebagai simbol lima gunung di Jateng,” ujarnya, Sabtu (16/2).

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menyatakan, pembangunan saat ini sudah semestinya mengedepankan aspek alam dan sosial, tidak terkecuali pada rest area Pendapa 49.

Gubernur juga menyambut baik orientasi pembangunan rest area yang tidak hanya mengedepankan keuntungan. Bagaimana pun, perlu ada tempat bagi masyarakat, khususnya untuk menunjukkan kekayaan Jateng, baik kerajinan, kuliner, kesenian, maupun memamerkan potensi alam provinsi ini.

“Pendapa 49 tidak sekadar jadi rest area, tapi jadi destinasi baru wisata yang konten, arsitektur maupun lanskapnya indah. Ada hal menarik nanti di sana,” ujarnya.

Ganjar juga menekankan agar rest area diisi produk asli Jateng. Dari kerajinan, kuliner sampai kesenian. Namun, harus menggunakan sistem modern. Produk maupun pelaku UMKM yang menempati lokasi itu pun harus diseleksi. Jangan sampai harga produk yang dijual ngepruk atau terlalu mahal bagi konsumen.

“Bilang, jualannya jangan caramu, tapi cara kita. Kualitas bagus harga terjangkau dan semua harus enak,” tandas mantan anggota DPR RI itu. (ZP/05)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here