Taj Yasin Dorong Masyarakat Konsumsi Pangan Beragam Bergizi

Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maemoen.

SEMARANG- Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah mendorong masyarakat supaya mengkonsumsi pangan Beragam, Bergizi, Seimbang, dan Aman (B2SA) untuk memenuhi asupan nutrisinya.

Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maemoen mengatakan, Jawa Tengah, sudah tersohor sebagai salah satu lumbung pangan nasional. Tak hanya produksi padinya yang melimpah, provinsi ini juga kaya akan sumber daya pangan lokal. Khusus tanaman lokal (non padi) umbi-umbian, ada ubi jalar, ubi kayu, suweg, ganyong, gembili dan lainnya.

Untuk itulah, kata dia sumber daya pangan lokal Jawa Tengah yang melimpah harus betul-betul dimanfaatkan untuk memenuhi asupan nutrisi masyarakat.

“Harapannya, makanan berbahan baku pangan lokal selain nikmat dalam rasa, juga membantu ketercukupan gizi seimbang. Maka mari kita galakkan kembali satu hari dalam seminggu tanpa nasi di rumah tangga kita masing-masing, dan pangan B2SA kita terapkan dalam snack serta makanan di seluruh instansi yang ada,” katanya Rabu (28/11).

Taj Yasin mengemukakan, dari aspek konsumsi pangan, capaian Provinsi Jawa Tengah sebesar 1.923,8 kkal/kapita/hari dengan skor PPH 87,16. Dari konsumsi tersebut, konsumsi kelompok padi-padian sebesar 1.062,7 kkal/kapita/hari, konsumsi kelompok umbi-umbian 67,5 dari standar 129 kkal/kap/hari sehingga masih perlu ditingkatkan.

“Selain konsumsi umbi-umbian, perlu juga ditingkatkan untuk konsumsi pangan hewani yang tercapai 183,8 dari standar 258 kkal/kapita/hari, dan sayur buah yang tercapai 110,5 dari standar 129 kkal/kapita/hari,” beber wagub.

Mantan anggota DPRD Provinsi Jawa Tengah itu ingin, rakor tersebut dapat membumikan konsumsi pangan lokal B2SA, khususnya bagi balita. Pasalnya, kasus balita bertubuh pendek atau stunting salah satunya disebabkan kurang asupan pangan bergizi.

“Berdasarkan data, balita stunting di Jawa Tengah sebanyak 28,52%. Kasus balita stunting di Jawa Tengah banyak tersebar pada 11 kabupaten, yaitu Banyumas, Blora, Brebes, Cilacap, Demak, Grobogan, Klaten, Kebumen, Pemalang Purbalingga dan Wonosobo. Hal itu jelas memprihatinkan, mengingat sumber daya pangan kita itu berlimpah,” ujarnya.

Gus Yasin menambahkan, berdasarkan Angka Tetap (Atap) 2017, ketersediaan beras sebesar 6.771.282 ton dan surplus beras 3,6 juta ton. Sementara surplus jagung 3,1 juta ton. Sedangkan untuk kedelai masih kurang sebesar 219.863 ton.

Pada 2018, dengan adanya perubahan metode dalam penghitungan produksi beras menggunakan sistem Kerangka Sampling Area (KSA), perkiraan produksi beras pada 2018 berkurang menjadi 5,44 juta ton, namun masih surplus 1,72 juta ton. Beberapa komoditas pertanian Jawa Tengah telah berskala ekspor, bahkan ada yang menembus pasar Eropa

“Tidak sedikit hasil pertanian Jateng yang diminati negara-negara tetangga, bahkan negara Eropa. Maka kita berikan support kepada para petani kita agar mereka lebih pintar. Ini juga membantu tugas kami mengentaskan kemiskinan di Jateng,” pungkasnya. (ZP/05)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here