Ekonomi BisnisJateng Segera Terbitkan Obligasi Daerah untuk Percepatan Pembangunan

Jateng Segera Terbitkan Obligasi Daerah untuk Percepatan Pembangunan

-

- Advertisment -spot_img

Anggota Dewan Komisioner Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen OJK, Tirta Segara (kiri) dan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo saat memberikan keterangan pers kepada media, Senin (28/1/19)/Zikan.

SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yakin keinginannya menerbitkan obligasi daerah dapat terealisasi tahun depan.

Dengan dukungan semua pihak termasuk dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Kementerian Keuangan (Kemenkeu), peluncuran obligasi daerah dapat segera diluncurkan.

“Saya pengin Jawa Tengah pecah telor terkait penerapan obligasi daerah. Sudah banyak yang menunggu hal ini terwujud,” kata Ganjar sebagimana dalam keterangan tertulis baru-baru ini.

Penerbitan obligasi daerah, imbuhnya, merupakan jurus jitu dalam mempercepat pelaksanaan pembangunan daerah. Sebab, banyak proyek yang sangat dibutuhkan masyarakat mendesak dibangun, khususnya di bidang pendidikan, kesehatan, dan sarana prasana lainnya.

“Saya ingin menyelesaikan persoalan di Jateng, banyak fasilitas yang bisa diberikan masyarakat agar mereka lebih sejahtera. Dan saya ingin membereskan semua itu dengan cepat. Namun kalau hanya mengandalkan APBD tidak akan bisa,” terang mantan anggota DPR RI ini.

Gubernur menginginkan proyek-proyek strategis tersebut dapat selesai dibangun dalam periode kepemimpinannya. Jika ada mekanisme keuangan baru yang dapat digunakan, seperti obligasi daerah, keinginan itu akan cepat tercapai, mengingat APBD akan terus ada setiap tahun. Sebaliknya, jika pembangunan daerah dilakukan dengan cara konvensional, yakni mengandalkan APBD, akan membutuhkan waktu lama.

“Saya ingin membuat lompatan, kami siap pecah telor dan menjadi percontohan nasional sebagai daerah pertama yang menerapkan obligasi daerah ini. Sekarang proses sudah berjalan, kalau semua lancar, tahun depan kita launching,” tukasnya.

Sekertaris Daerah (Sekda) Jateng Sri Puryono mengatakan, semua tahapan sudah dilakukan dalam rangka penerbitan obligasi daerah ini. Sejumlah kegiatan sudah dilakukan dan ditargetkan dapat direalisasikan pada 2020 nanti.

“Pemerintah pusat sudah menunggu obligasi daerah ini. Jateng akan dijadikan role modelnasional,” tegasnya.

Ditambahkan, sejumlah program menanti pembiayaan dari obligasi daerah ini. Setidaknya, ada tujuh proyek strategis di Jateng yang dapat dilaksanakan menggunakan mekanisme pembiayaan dari obligasi daerah.

“Seperti pembangunan rumah sakit khusus kanker di Magelang, pembangunan kawasan Edu Park Telogo Wening, pembangunan kompleks Youth and Sport Center Jatidiri, dan lainnya,” ungkapnya.

Sementara itu, Kepala OJK Jateng-DIY, Aman Santosa mengatakan, sejumlah pihak seperti OJK, Kemenkeu dan lembaga terkait telah melakukan kajian terhadap obligasi daerah di Jawa Tengah. Dari kajian itu, Jateng sangat mampu untuk menerbitkan obligasi daerah.

“Dari segi kemampuan fiskal, Jateng sangat mampu menerbitkan obligasi daerah ini,” kata dia.

Selain itu, proyek yang akan dibiayai ini merupakan unggulan yang tidak hanya berguna bagi masyarakat, tapi juga memiliki profitabilitas. Artinya, uang yang digunakan tidak akan terbuang, namun akan memberikan imbal balik yang memadai bagi Pemda.

“Dengan semangat Pak Gubernur dan dukungan semua pihak, kami optimistis program ini akan berjalan sukses. Kami akan terus memberikan pendampingan, mudah-mudahan tahapan berjalan lancar dan tahun depan bisa dilaksanakan,” tandasnya. (ZP/06)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

Smartfren Sediakan Hadiah Miliaran Rupiah di Rejeki WOW Treasure Hunt Periode Ketiga

JAKARTA – Setelah sukses membagikan hadiah sekaligus membuka peluang baru untuk lebih dari 3,9 juta pemenang, sekarang Smartfren menghadirkan...

Mulai Hari Ini Tarif Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Menjadi Rp 45.000

SEMARANG - PT Kereta Api Indonesia (Persero) menerapkan tarif baru untuk layanan Rapid Test Antigen di Stasiun dari sebelumnya...

Original Coklat dari Hotel Santika Pekalongan

PEKALONGAN - Coklat? Makanan manis yang bisa menjadi Mood Boster untuk sebagian orang. Makanan manis satu ini tentu sangat...

Usaha Jus Organik Pelajar Semarang Ini Raup Omzet Jutaan

SEMARANG - Usaha jus buah dan sayuran organik yang ditekuni pelajar di Kota Semarang ini membawa keberuntungan bagi kondisi...
- Advertisement -spot_imgspot_img

KA Lokal PSO Kedungsepur dan Ekonomi Lokal Cepu, Kembali Beroperasi

SEMARANG - PT Kereta Api Indonesia (Persero) Daop 4 Semarang, kembali mengoperasikan KA Lokal PSO mulai Rabu 22 September...

Sporty Car Kian Diminati, Nasmoco Hadirkan 5 Varian Toyota Gazoo Racing

SEMARANG - Diperkenalkan sejak dua tahun lalu, deretan model Toyota Gazoo Racing mulai dari sports car GR Supra hingga...

Must read

Akhir 2021, Dafam Buka 2 Hotel Baru SEMARANG- Pandemi tidak...

Grab Hadirkan Protect dan Cleaning Station

  SEMARANG- Wacana untuk masuk dalam 'kebiasaan baru' atau yang...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Berita TerkaitTERKINI
Rekomendasi untuk Anda