Ekonomi BisnisMilenial di Jateng Semakin Minati Investasi Pasar Modal

Milenial di Jateng Semakin Minati Investasi Pasar Modal

-

- Advertisment -spot_img
Kepala Kantor Perwakilan Bursa Efek Indonesia (BEI)/ Indonesia Stock Exchange (IDX) Jateng 1, Fanny Rifqi El Fuad, dalam kegiatan Workshop Wartawan Digital KP BEI Jateng 1 secara daring di Semarang, Kamis (7/10/21).

SEMARANG – Peminat investasi pasar modal dari kalangan milenial terus mengalami peningkatan pada tahun 2021.

Jumlah anak muda di Jateng yang tertarik berinvestasi pasar modal hingga Juli 2021 mencapai 116.641 investor dengan usia 18-25 tahun.

“Jumlah investor di Jateng didominasi oleh anak muda. Perubahan ini bisa dilihat dari data per Juli 2021, ada sebanyak 116.641 investor dengan usia 18-25 tahun,” ujar Kepala Kantor Perwakilan Bursa Efek Indonesia (BEI)/ Indonesia Stock Exchange (IDX) Jateng 1, Fanny Rifqi El Fuad, saat memberikan paparan dalam kegiatan Workshop Wartawan Digital KP BEI Jateng 1 secara daring di Semarang, Kamis (7/10/21).

Adapun dominasi investor di pasar modal berikutnya baru disusul usia 26-30 tahun sebanyak 61.997 orang, 31-40 tahun 54.656 orang dan di atas 41 tahun sebanyak 39.879 orang.

Dia mengatakan, peningkatan investor dari kalangan generasi muda tersebut, tidak lepas dari berbagai kegiatan dan kerjasama dalam meningkatkan literasi pasar modal. Salah satunya, dengan menggandeng perguruan tinggi.

“Kita menjalin kerjasama dengan perguruan tinggi, untuk membuat program galeri investasi BEI. Dalam kegiatan tersebut, kita juga mengajak perusahaan sekuritas di wilayah KP BEI Jateng 1, sehingga edukasi terkait literasi pasar modal ini bisa disebarluaskan,” ungkapnya.

Dia menambahkan, dalam lima tahun terakhir, literasi masyarakat akan pasar modal juga terus meningkat. Hal ini terlihat dari peningkatan kepemilikan saham dan trading value, dari dalam negeri yang juga terus bertambah.

Tercatat pada 2015 lalu, kepemilikan saham masih didominasi modal asing yang mencapai 63,79 persen, semetara dalam negeri hanya 36,21 persen. Angka tersebut berubah pada 2020, menjadi 49, 21 persen asing dan 50,79 persen local.

Demikian juga dengan trading value, yang meningkat menjadi  68,54 persen dari dalam negeri pada 2020, dibanding pada 2015 di angka 56,79 persen.

“Hal tersebut juga terjadi di Jateng, salah satunya bisa dilihat dari peningkatan jumlah investor. Selama 5 tahun terakhir, dari 2016-2020, jumlahnya tumbuh mencapai 299 persen. Bahkan pada semester I 2021, jumlahnya tumbuh 55,70 persen,” jelasnya.

Tercatat  pada 2016 baru ada 47.594 investor, namun pada 2020 sudah mencapai 176.694 investor. Bahkan pada semester 1 2021, angka tersebut bertambah menjadi 275.117 investor.

“Pertumbuhan tertinggi di Kota Semarang, meski demikian hal senada juga terjadi di wilayah lainnya di sekitarnya, seperti di wilayah Salatiga, Kendal, Demak dan Grobogan. Demikian juga di wilayah karisidenan Pekalongan dan karisidenan Pati,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

Ini Daftar Kompor Tanam Artugo Spesifikasi Lengkap dengan Harga Ekonomis

SEMARANG - PT Kreasi Arduo Indonesia (Artugo) meluncurkan berbagai jenis kompor tanam dengan spesifikasi lengkap, namun dengan harga yang...

3 Juta Investor Saham Terlampaui pada Penyelenggaraan CMSE 2021

JAKARTA – Pada pembukaan Capital Market Summit & Expo (CMSE) 2021, Kamis (14/10), jumlah investor saham di Indonesia sudah...

Artugo Luncurkan Peranti Dapur dengan Spesifikasi Istimewa

SEMARANG - PT Kreasi Arduo Indonesia (Artugo) meluncurkan berbagai peranti perlengkapan dapur yang handal tidak hanya dari sisi fungsi,...

Peduli Covid-19, Telkomsel Salurkan Bantuan untuk Tenaga Medis dan Tenaga Pemulasaran Jenazah

SEMARANG - Tenaga medis merupakan garda terdepan dalam penanganan Covid-19 yang masih melanda salah satunya di Indonesia. Peran mereka...
- Advertisement -spot_imgspot_img

CMSE 2021 Tingkatkan Jumlah Investor Pasar Modal

JAKARTA – Literasi serta edukasi pasar modal terus digencarkan oleh Self-Regulatory Organization (SRO) sebagai upaya untuk meningkatkan jumlah investor...

Pertamax Bikin Mobil Antik Makin ‘Ngacir’

SEMARANG- Kegiatan 'touring' menjadi salah satu aktivitas rutin yang dilakukan oleh komunitas mobil. Untuk itu, pemilihan bahan bakar yang...

Must read

Akhir 2021, Dafam Buka 2 Hotel Baru SEMARANG- Pandemi tidak...

Grab Hadirkan Protect dan Cleaning Station

  SEMARANG- Wacana untuk masuk dalam 'kebiasaan baru' atau yang...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Berita TerkaitTERKINI
Rekomendasi untuk Anda