PT KAI Daop 4 Siagakan 573 Petugas Amankan Natal dan Tahun Baru

Direktur Perencanaan Strategis dan Pengembangan Usaha PT KAI, Amrozi Hamidi dalam apel Gelar Pasukan Posko Angkutan Nataru di Stasiun Tawang Semarang, Kamis (19/12/19).

SEMARANG – PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daop 4 Semarang menyiagakan sekitar 573 petugas untuk mengamankan perjalanan KA pada masa angkutan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020.

Petugas yang disiagakan tersebut terdiri dari 119 Polisi khusus kereta api  (Polsuska), 378 personel Security, serta bantuan eksternal dari TNI/Polri sebanyak 76 personel.

Direktur Perencanaan Strategis dan Pengembangan Usaha PT KAI, Amrozi Hamidi mengatakan, selain petugas keamanan, pihaknya juga mengerahkan sejumlah Anjing pelancak yang ditempatkan di Stasiun Semarang Tawang maupun di Stasiun Semarang Poncol.

“Petugas keamanan akan disebar untuk melakukan pengawasan baik di atas KA, stasiun, maupun secara mobile melakukan patroli di jalur KA dan obyek-obyek vital lainnya seperti dipo lokomotif dan dipo kereta,” kata Amrozi dalam Apel Gelar Pasukan Posko Angkutan Nataru di Stasiun Tawang Semarang, Kamis (19/12/19).

Adapun kegiatan apel gelar pasukan tersebut turut diikuti oleh jajaran POM AL, POM AD, Brimob Polda Jateng, Polsek Semarang Utara, Koramil Semarang Utara, Pramuka Kwarda Jateng, PMI dan Dinas Perhubungan Kota Semarang.

“Fasilitas – fasilitas umum di stasiun terus berbenah dan dilengkapi untuk dapat melayani pengguna jasa Kereta Api secara maksimal di angkutan Nataru tahun ini. Kami berharap semakin banyak lagi masyarakat yang akan menggunakan moda transportasi kereta api,” imbuhnya.

Dia melanjutkan, untuk mengantisipasi datangnya musim hujan yang bertepatan dengan masa Angkutan Nataru 2019/2020, PT KAI juga menyiapkan sejumlah petugas ekstra yang akan bersiaga 24 jam di daerah – daerah rawan di wilayah Daop 4 Semarang.

Beberapa contoh daerah rawan tersebut yakni antara Gundih-Karangsono, Tanggung-Kedungjati yang rawan amblesan, Brumbung-Tanggung rawan banjir, dan wilayah barat Krengseng-Plabuan hingga Kuripan (Kab. Batang) yang rawan longsor.

Petugas ekstra yang diturunkan meliputi 83 petugas penilik jalan (PPJ) ekstra, 75 penjaga jalan lintas (PJL) ekstra, 28 petugas posko daerah rawan jalan rel ekstra, dan 6 petugas posko daerah rawan jembatan ekstra

“Seluruh petugas ekstra disiagakan untuk mengamankan perjalanan KA di sepanjang lintas KA Daop 4 Semarang untuk memantau apabila terjadi rintang jalan atau peristiwa luar biasa (PLH) yang menghambat perjalanan KA,” jelasnya.

Sementara itu, EVP PT KAI Daop 4 Semarang, Mohamad Nurul Huda Dwi Santoso menambahkan, pada masa Angkutan Nataru tahun ini pihaknya memprediksi akan ada kenaikan volume penumpang KA sebesar 5% dibanding tahun 2018 lalu, yakni dari 441.364 menjadi 463.432 penumpang selama masa Angkutan Nataru.

Untuk mengantisipasi kenaikan jumlah penumpang, lanjutnya KAI Daop 4 Semarang selain menjalankan 81 KA penumpang regular juga menjalankan KA Tambahan Nataru 12 KA terdiri dari 4 KA Daop 4 Semarang dan 8 KA melewati Daop 4 Semarang, yang dapat dipesan mulai tanggal 25 November 2019 di seluruh kanal penjualan.

“Dari pantauan okupansi selama ini ada pergeseran hari favorit keberangkatan dari atau menuju ke Semarang. Kami prediksi pada masa Pra-Nataru akan terjadi di H-4 yaitu hari Sabtu tanggal 21 Desember dan di Purna-Nataru akan terjadi di penghujung tahun atau H+6 yakni hari Selasa tanggal 31 Desember,” katanya.

Dia menyebut, tiket KA Jarak Jauh Reguler pada masa Nataru 2019/2020 dapat dibeli sejak 19 November 2019 atau H-30 keberangkatan di seluruh kanal resmi penjualan tiket kereta api seperti aplikasi KAI Access, situs kai.id, dan lainnya.

Sementara untuk KA Lokal, tiket dapat dipesan mulai H-7 Keberangkatan melalui aplikasi KAI Access atau 3 jam sebelum keberangkatan di loket stasiun. (ZP/05)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here