BPJS Ketenagakerjaan Gandeng PNM Gelar Sosialisasi Program

0
– SOSIALISASI- BPJS Ketenagakerjaan melakukan sosialisasi Program kepada Nasabah PNM untuk meningkatkan literasi jaminan sosial, di Batang, Selasa (21/2). Foto : ist/zonapasar.com

ZONAPASAR.COM, BATANG – Sadar akan tingkat literasi jaminan sosial ketenagakerjaan pada pekerja Indonesia yang belum memadai, BPJS Ketenagakerjaan secara konsisten terus melakukan sosialisasi dan edukasi program kepada pekerja khususnya kepada pekerja informal dan juga pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM). Kali ini sosialisasi dilakukan di depan ratusan nasabah PT Permodalan Nasional Madani (PNM) dalam kegiatan Pengembangan Kapasitas Usaha (PKU) Akbar di Kabupaten Batang, Jawa Tengah, Selasa (21/2).

Hadir dalam kegiatan tersebut Deputi Direktur Bidang Kepesertaan Program Khusus BPJS Ketenagakerjaan, I Putu Wiradana menyampaikan, kehadirannya di Kabupaten Batang merupakan bentuk jemput bola pihaknya, dikarenakan sebagian pekerja yang belum terlindungi adalah pekerja informal dan terletak di daerah pedesaan.

“Hari ini spesial, dikarenakan kita berkolaborasi dengan PNM dan juga bisa secara langsung melakukan sosialisasi kepada nasabah PNM yang jumlahnya ribuan di hampir semua kabupaten dan desa, ini langkah kolaborasi yang saling menguntungkan bagi kedua belah pihak,” ucap Wira.

Ditambahkan, saat ini BPJS Ketenagakerjaan memiliki target melindungi 70 juta pekerja di tahun 2026. Oleh sebab itu, pihaknya mengambil langkah pendekatan khusus agar para pekerja memiliki literasi jaminan sosial yang memadai sehingga mendorong pekerja untuk mendaftar menjadi peserta. Pendekatan tersebut bernama kampanye ‘Kerja Keras Bebas Cemas’.

Selain melakukan sosialisasi tentang manfaat program, pada kegiatan tersebut juga dilakukan penyerahan kartu kepesertaan kepada nasabah PNM yang mendaftarkan dirinya, serta terdapat penyerahan santunan jaminan kecelakaan kerja dan juga manfaat beasiswa pendidikan kepada keluarga atau ahli waris dari pekerja yang meninggal dunia.

“Kita juga melakukan penyerahan klaim santunan kematian dan juga manfaat beasiswa pendidikan kepada ahli waris dan juga anak dari pekerja yang meninggal dunia. Tentu santunannya tidak akan menggantikan sosok orang tua atau pencari nafkah di dalam keluarga, tapi dengan sudah terlindunginya pekerja di dalam perlindungan jaminan sosial ketenagakerjaan, setidaknya pekerja itu sendiri dan keluarga memiliki jaring pengaman sosial ekonomi apabila terjadinya risiko di dalam pekerjaan.

Menutup kegiatannya di Kabupaten Batang, Wira mengajak kepada seluruh pekerja khususnya pekerja informal, dari pelaku UMKM, petani, nelayan hingga pengemudi ojek, untuk mendaftarkan dirinya melalui kanal- kanal pendaftaran yang sudah tersedia di masyarakat.

“Kami juga terus fokus mempermudah peserta untuk melakukan pendaftaran dan juga pembayaran iuran per bulannya. Selain kanal resmi kami seperti kantor cabang dan juga aplikasi Jamsostek Mobile (JMO), beberapa kanal mitra juga sudah kita kerja samakan sehingga pekerja semakin memiliki banyak opsi yang memudahkan melakukan transaksi. Semakin banyak kanal kami harapkan akan membantu kita memperluas perlindungan kepada masyarakat yang dalam hal ini pekerja,” jelas Wira.

Sejalan dengan itu, Deputi Direktur Wilayah Jawa Tengah dan Yogyakarta BPJS Ketenagakerjaan, Cahyaning Indriasari menambahkan, sosialisasi melalui kegiatan akbar ini akan mempercepat masyarakat mengenal jaminan sosial ketenagakerjaan.

“Jumlah peserta yang hadir pada PKU Akbar ini sangat banyak, sehingga kami harapkan dengan edukasi yang kita berikan akan dengan cepat sampai kepada pekerja dalam jumlah banyak. Kami akan terus maintence pekerja yang sudah terlindungi, dan kepada pekerja yang belum terdaftar, kami mengajak untuk segera memastikan dirinya terlindungi, ini program negara yang ujungnya adalah menjadikan pekerja Indonesia menjadi sejahtera,” tutup Cahyaning.

Di kesempatan terpisah terpisah, Kepala Kantor BPJS Ketenagakerjaan Cabang Klaten, Heru Siswanto menyampaikan pentingnya dan besaran manfaat yang bisa diperoleh nasabah PT Permodalan Nasional Madani dengan terdaftar sebagai peserta BPJS Ketenagakerjaan.

Menurut Heru dengan menjadi peserta BPJS Ketenagakerjaan, maka para nasabah akan bekerja lebih fokus, merasa nyaman, dan aman, sehingga hasil yang diperoleh pun bisa semakin meningkat.

Lima program yang disosialisasikan yakni Program Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK), Jaminan Kematian (JKM), Jaminan Hari Tua (JHT), Jaminan Pensiun (JP), dan Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP) dengan besaran iurannya terjangkau.

“Dengan adanya peningkatan literasi Jaminan Sosial BPJS Ketenagakerjaan dengan banyak pihak, kita yakin bisa meningkatkan kepesertaan dan coverage,” tutup Heru.(***)

Tinggalkan pesanan

email kami rahasiakan