UmumKesehatanJateng Tingkatkan Kesiapan Rumah Sakit Rujukan Virus Corona

Jateng Tingkatkan Kesiapan Rumah Sakit Rujukan Virus Corona

-

- Advertisment -spot_img

Simulasi penanganan virus corona di RSUD Tugurejo Kota Semarang, Kamis (12/3/20).

SEMARANG – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah terus meningkatkan kesiapan seluruh rumah sakit rujukan menghadapi virus corona. Total, ada 13 rumah sakit yang disiapkan, untuk menangani saat ditemukan pasien suspect virus tersebut.

“Hari ini kita mengecek kesiapan Rumah Sakit Tugu, dan beberapa rumah sakit lain sudah kita cek. Ini menunjukan kesiapan kita. Di sini sudah disiapkan ruang isolasi berikut alat pelindung diri dan petugas medisnya,” ujar Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, saat meninjau kesiapan RSUD Tugurejo Kota Semarang, Kamis (12/3/20).

Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, juga menjalin komunikasi dengan Kementrian Kesehatan dan BNPB, terkait upaya evakuasi jika terjadi outbreak (penularan) dalam jumlah besar. Selain itu, Ganjar juga mengikhtiarkan bekerjasama dengan pabrik pembuat alat pelindung diri (APD), guna mencukupi kebutuhan jika terjadi kekurangan sediaan.

“Ikhtiarnya adalah dengan mengetahui di mana pabrik masker atau APD, kita harus tahu, agar bisa mengantisipasi,” ujarnya.

Ditanya tentang adakah pasien yang positif terjangkit virus Corona, Ganjar memastikan di daerahnya belum ada.

“Ada yang dirawat di RSUP Kariadi dengan gejala nggreges-nggreges (demam) namun hingga saat ini belum ada laporan positif Corona di Jawa Tengah. Saya sudah monitor setiap hari,” imbuhnya.

Direktur RSUD Tugurejo Haryadi Ibnu Junaedi menyatakan kesiapan rumah sakitnya menampung pasien terduga Covid 19. Namun, hingga kini belum ada seorang pun yang dirujuk dengan tanda-tanda spesifik penyakit tersebut.

“Personel kesehatan sudah kita siapkan, terdiri dari spesialis paru, penyakit dalam dan yang terkait. Untuk APD juga masih banyak dan siap,” ucapnya.

Upaya penanggulangan, imbuh Haryadi, jika ada kasus, pihaknya sudah mempersiapkan diri dengan melakukan simulasi dan standar prosedur.

“Yang penting masyarakat jangan panik. Tetap jaga kesehatan, sering cuci tangan dan perilaku hidup bersih. Kalau sakit pakai masker, yang sehat tidak usah pakai,” pungkas Haryadi.

Sebagai informasi, 13 rumah sakit yang dijadikan lapis pertama penanganan Covid-19 adalah, RSUP Dr Kariadi Semarang, RSUP Dr Soeradji Tirtonegoro Klaten, RS Paru Dr Ario Wirawan, RSUD Kraton Pekalongan, RSUD Dr Soeselo Slawi Tegal, RSUD Soewondo Kendal, RSUD Tidar Kota Magelang, RSUD Dr Moewardi, RSUD Banyumas, RSUD Dr Loekmonohadi Kudus, RSUD Provinsi Prof Dr Margono Soekarjo, RSUD KRMT Wongsonegoro, dan RSUD Kardinah Tegal. (ZP/07)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

LG Borong 31 Red Dot Award

JAKARTA- Tak hanya dari inovasi, kepiawaian LG dalam meramu produk elektroniknya juga menyentuh hingga penciptaan desain yang mengesankan. Sebagai...

CIMB Niaga Perkuat Kapabilitas OCTO Mobile Jadi Super App

JAKARTA- Seiring meningkatnya aspirasi nasabah terhadap layanan finansial berbasis digital, perbankan terus berinovasi meningkatkan kapabilitas platform digitalnya, sehingga dapat...

PGN Siapkan Pasokan dan Infrastruktur Gas Bumi di Jawa Tengah

JAKARTA - PT Perusahaan Gas Negara Tbk dan PT Jateng Petro Energi (Perseroda) (JPEN) telah melakukan penandatanganan Memorandum of...

XL Axiata Luncurkan Paket Keluarga ‘AKRAB’

*Berbagi Kuota, Berbagi Kebersamaan JAKARTA- Menyambut bulan Ramadan, PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) meluncurkan produk inovatif yang bisa mempererat...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Realme 8 dan 8 Pro Kini Hadir di Semarang dan Yogyakarta, Dijual Mulai Rp 3,5 Jutaan

SEMARANG – Realme, merek smartphone Favoritnya Anak Muda mulai meluncurkan realme 8 dan 8 Pro, realme Buds Air 2...

Sido Muncul Sumbang Rp500 Juta Korban Banjir NTT Lewat Kemensos

JAKARTA- Banjir bandang yang melanda Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), pada Minggu (4/4/2021), telah menelan ratusan korban...

Must read

Grab Hadirkan Protect dan Cleaning Station

  SEMARANG- Wacana untuk masuk dalam 'kebiasaan baru' atau yang...

PGSI Jateng Ajak Masyarakat Tingkatkan Kepedulian Sosial Hadapi Corona

  SEMARANG - Ketua Persatuan Gulat Seluruh Indonesia (PGSI)...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Berita TerkaitTERKINI
Rekomendasi untuk Anda