Ekonomi BisnisJelang Nataru Pangan Jateng Surplus, Siap Suplai Daerah Lain

Jelang Nataru Pangan Jateng Surplus, Siap Suplai Daerah Lain

-

- Advertisment -spot_img

SEMARANG – Menjelang Natal dan Tahun Baru (Nataru) sejumlah komoditi pangan di Jawa Tengah mengalami surplus. Jawa Tengah pun siap untuk mensuplai jika ada permintaan daerah lain yang defisit pangan menjelang libur Nataru.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan Jateng, Agus Suryanto mengatakan libur Natal dan Tahun baru ini tingkat konsumsi di Jawa Tengah diprediksi meningkat sebesar 5 persen. Hal tersebut tidak dipersoalkan oleh Agus karena sejumlah komoditi pangan di Jawa Tengah mengalami surplus atau ketersediaan lebih besar dibanding tingkat konsumsi.

“Kami menjamin agar setiap individu masyarakat di Jawa Tengah tidak kekurangan pangan. Pendekatannya bukan hanya pada kelompok maupun kepala keluarga, tapi individu,” kata Agus, Selasa (3/12/19).

Beberapa komoditi yang mengalami surplus di antaranya beras, yang surplus sebanyak 3,6 juta ton. Untuk tingkat konsumsi beras di Jawa Tengah adalah 3,2 juta ton pertahun atau 94 kg perkapita. Padahal kemampuan produksi beras Jawa Tengah mencapai 6,9 juta ton. Sementara untuk daging, Jawa Tengah dikenal sebagai penyangga kebutuhan daging Jabodetabek, dengan suplai 70 ribu ekor pertahun.

“Ketersediaan suplai daging di Jawa Tengah juga surplus. Karena dalam satu tahun kita memiliki sapi potong sebanyak 1,6 juta ekor, kambing ada 4 juta dan domba 2 juta ekor,” katanya.

Untuk mengantisipasi lonjakan permintaan menjelang libur Nataru ini, Pemprov Jateng telah memperlebar kran distribusi ke seluruh daerah. Sementara untuk mengantisipasi kenaikan harga, bakal dilakukan operasi pasar.

“Kita ada 200 lembaga usaha pangan masyarakat ditambah 850 toko tani. Ini untuk mengatasi distribusi tersalur dan harga stabil. Sebagai contoh, jika harga beras di toko mencapai Rp 9.500, di toko tani harga beras hanya Rp 8.800,” katanya.

Dengan kemampuan tersebut, Agus mengatakan Jawa Tengah siap untuk mensuplai daerah lain jika dalam menghadapi libur Nataru ini kekurangan pangan. Namun dia juga telah mengantisipasi jika pihak-pihak yang ingin nakal. Karena biasanya dengan harga yang diharapkan stabil, kualitas justru turun karena dimanfaatkan pihak yang mencari keuntungan yang terlampau besar.

“Kecuali kedelai. Karena kedelai kita defisit sampai 200 ribu ton,” pungkasnya. (ZP/07)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

BSI Cetak Laba Bersih Rp 1,48 Triliun di Semester I 2021

JAKARTA – PT Bank Syariah Indonesia Tbk. (BSI) berhasil menorehkan kinerja impresif sepanjang semester I 2021 dengan membukukan laba...

PLN Cetak Laba Bersih Rp6,6 Triliun di Semester I 2021

JAKARTA- Di tengah tekanan pandemi Covid-19, PLN berhasil mencetak laba bersih sebesar Rp6,6 triliun hingga semester I 2021. Berdasarkan...

Setahun Hadir di Bandung, Pengguna Internet Rumah “XL Home” Naik 200%

BANDUNG- Layanan internet fiber XL Home dari PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) kini telah hadir di sebagian daerah...

Nikmati Promo Khusus dari Hotel Santika Pekalongan untuk Penerima Vaksin Covid-19

PEKALONGAN - Dalam rangka mendukung program pemerintah terkait vaksinasi masyarakat Indonesia Hotel Santika Pekalongan memberikan promo khusus kepada para...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Tim Siaga Bencana di Semarang Dilatih Membuat Eco Enzyme

SEMARANG - Meningkatnya kasus konfirmasi positif Covid 19 di awal tahun 2021 ini, menjadi perhatian khusus Palang Merah Indonesia...

Sinergi Telkomsel dan Gojek, Perkuat Produktivitas Mitra UMKM Hadapi Pandemi

JAKARTA– Melanjutkan sinergi yang telah dibangun, Telkomsel dan Gojek kembali menghadirkan kolaborasi pada layanan unggulan keduanya untuk meningkatkan produktivitas...

Must read

Grab Hadirkan Protect dan Cleaning Station

  SEMARANG- Wacana untuk masuk dalam 'kebiasaan baru' atau yang...

PGSI Jateng Ajak Masyarakat Tingkatkan Kepedulian Sosial Hadapi Corona

  SEMARANG - Ketua Persatuan Gulat Seluruh Indonesia (PGSI)...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Berita TerkaitTERKINI
Rekomendasi untuk Anda