PeristiwaMenikmati Nuansa Masjid Kapal Sambil Menunggu Bedug Magrib Tiba

Menikmati Nuansa Masjid Kapal Sambil Menunggu Bedug Magrib Tiba

-

- Advertisment -spot_img

SEMARANG – Sebuah masjid berbentuk kapal Nabi Nuh, yang berada di Jalan Kyai Padak RT 5 RW V, Kelurahan Podorejo, menjadi destinasi favorit masyarakat Semarang dan sekitar untuk menunggu waktu berbuka puasa atau ngabuburit.

Masjid kapal atau Masjid Safinatun Najah ini sebelumnya sempat viral di media sosial kerena keindahan dan bentuk arsitektur kapalnya.

Konon bangunan masjid ini dibangun karena terinspirasi dari bahtera Nabi Nuh. Tidak hanya mirip sebuah kapal, bangunan ini lengkap dengan jendela berbentuk bulat berjumlah 74 , buritan, haluan yang terdiri dari tiga lantai.

“Wah bagus banget ya, mirip kapal,” kata Soepartini, salah satu pengunjung yang datang untuk ngabuburit, Selasa (14/5/19).

Tanpa basa-basi, ia dan sanak keluarganya langsung mengambil smartphone dari dalam tas untuk mengabadikan moment bersama keluarga dengan latar belakang masjid kapal.

“Kebetulan saya berkunjung ke tempat saudara di Semarang, sekalian saja mampir kesini karena penasaran,” ucap pengunjung asal Ngawi ini.

Sekitar pukul 15.00 WIB, beberapa penjual makanan dan souvenir yang merupakan warga sekitar pun mulai berdatangan untuk mencari pundi-pundi rejeki dari wisatawan yang datang.

Maklum saja, semakin sore atau mendekatai waktu Magrib masjid ini ramai orang ngabuburit bahkan, tidak jarang pengunjung melakukan shalat berjamaah di masjid tersebut.

“Semakin sore, nanti semakin ramai mas. Apalagi kalau hari libur seperti saat ini,” kata Rokhimin salah seorang penjaga masjid.

Masjid kapal sendiri terdiri dari bangunan tiga lantai, dengan panjang kurang lebih 50 meter dengan lebar 17 meter dan tinggi 14 meter dan berdiri dilahan seluas 2.500 meter persegi.

Memasuki gerbang masjid akan dikenakan tiket masuk Rp 3.000 dan Rp 2.000 untuk tiket parkir roda dua.

“Bangunan ini punya banyak fungsi, pada lantai pertama untuk ruang pertemuan dan kegiatan sosial lainnya, lantai dua untuk masjid dan lantai tiga direncanakan untuk sebuah sekolah kejuruan dan balai kerja,” jelasnya.

Meski sudah berdiri kokoh, masjid ini hanya menjadi jujukan ngabuburit. Tidak ada shalat tawarih, dan tadarus. Alasannya, Masjid Kapal sendiri terletak jauh dari perkampungan ada di tengah hutan dan persawahan, juga sudah ada masjid besar di kampung sebagai pusat kegiatan ibadah Ramadan.

“Saat ini fokusnya menjadi tempat kegiatan sosial, ada pengobatan gratis setiap minggunya. Beberapa waktu lalu juga ada fashion show busana muslim dari Magelang disini,” ucapnya.

Bangunan masjid sendiri, lanjut dia, merupakan milik seorang Kyai bernama Kyai Achmad. Tujuan pembangunan masjid sendiri, tidak hanya untuk tempat ibadah, melainkan punya banyak fungsi seperti bahtera Nuh yang memiliki banyak fungsi ruangannya.

“Jadi sambil mengingat sejarah, untuk kembali mengajak mengingat Tuhan, dan dibuatlah masjid ini dengan fungsi bangunan lainnya di tiga lantai,” katanya.

Rokhimin menambahkan, pesan dari Kyai Achmad masjid tersebut beserta bangunan lainnya bisa dimanfaatkan oleh warga secara gratis seperti untuk pertemuan, hajatan, dan resepsi pernikahan. (ZP/07)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

PLN Siap Serap Listrik 5 MW dari PLTSa Terbesar di Jawa Tengah

SURAKARTA - PT PLN (Persero) siap menyerap listrik sebesar 5 megawatt (MW) yang dihasilkan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa)...

‘CB150R Charity’ Kumpulkan Rp8 Juta Untuk Anak Disabilitas

SOLO – Astra Motor Jateng bersama dengan Trooper Custom resmi mengakhiri program “CB150R Charity Ride” dengan melakukan live Instagram...

Dukung Energi Hijau, PLN Siap Serap Listrik dari PLTSa Terbesar di Jateng

SURAKARTA- PT PLN (Persero) siap menyerap listrik sebesar 5 megawatt (MW) yang dihasilkan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) Surakarta...

Hotel Santika Pekalongan Rutin Gelar Simulasi Pemadam Kebakaran

PEKALONGAN - Hotel Santika Pekalongan Sebagai salah satu hotel berbintang yang ada di Kota Pekalongan menggelar Simulasi Fire Drill...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Indosat Ooredoo Hutchison Siap Jadi Perusahaan Telekomunikasi Paling Dipilih di Indonesia

SEMARANG – Indosat Ooredoo Hutchison telah mengumumkan penyelesaian penggabungan usaha pada 4 Januari 2022 lalu, setelah menerima semua persetujuan...

Membanggakan, Desa Wisata Bakti BCA Torehkan Prestasi Gemilang

JAKARTA– PT Bank Central Asia Tbk. (BCA) melalui program Corporate Social Responsibility senantiasa berkomitmen memberikan kontribusi bagi negeri ini....

Must read

Akhir 2021, Dafam Buka 2 Hotel Baru SEMARANG- Pandemi tidak...

Grab Hadirkan Protect dan Cleaning Station

  SEMARANG- Wacana untuk masuk dalam 'kebiasaan baru' atau yang...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Berita TerkaitTERKINI
Rekomendasi untuk Anda