Peresmian SPKLU Ultra Fast Charging Pertama di Jalur Pansela Lintas Bandara YIA

0
PLN kembali meresmikan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) Ultra Fast Charging (UFC) pertama di jalur Pantai Selatan (Pansela) Provinsi D.I Yogyakarta, yang berlokasi di halaman PLN Unit Layanan Pelanggan (ULP) Wates. Foto : ist/zonapasar.com

ZONAPASAR.COM, KULONPROGO – Dalam upaya mendukung percepatan terciptanya ekosistem kendaraan listrik di Provinsi D.I Yogyakarta, PLN kembali meresmikan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) Ultra Fast Charging (UFC) pertama di jalur Pantai Selatan (Pansela) Provinsi D.I Yogyakarta. SPKLU berlokasi di halaman PLN Unit Layanan Pelanggan (ULP) Wates dan diresmikan oleh General Manager PLN Unit Induk Distribusi (UID) Jawa Tengah dan DIY, Mochamad Soffin Hadi, bersama PJ Bupati Kulonprogo, Ni Made Dwipanti Indrayanti.

Dalam sambutannya, Ni Made Dwipanti Indrayanti mengungkapkan kebanggaannya karena SPKLU UFC pertama ada di jalur pantai selatan.

“Saya berterimakasih sekali PLN sudah memilih Kulonprogo sebagai lokasi pertama di wilayah selatan untuk dipasang SPKLU. Apalagi jalur selatan ini sudah diperbaiki dan belum ada SPKLU. Saya kira ini suatu momentum yang sangat bagus, terutama dengan animo masyarakat ke depan yang semakin besar untuk menggunakan kendaran listrik sebagai alat mobilitas yang bisa mengurangi emisi karbon,” ungkapnya.

Perlu diketahui, SPKLU tipe UFC 200 kW ini memiliki keunggulan dalam pengisian daya yang cepat. Untuk 1 kali charging kalau yang kendaraan yang kapasitasnya 35 kWh itu hanya 15 menit dan untuk kendaraan lain yang kapasitasnya 65 kWh itu butuh kurang dari 30 menit.

‘Di antara waktu pengisian itu pemilik bisa berkunjung di pusat oleh-oleh atau sambil makan dan menikmati apa yang khas di daerah itu. Terutama ini jalur yang dilewati untuk ke Bandara YIA Kulonprogo. Inilah yang menjadi nilai tambah bagi masyarakat disini atau multiple effect dalam meningkatkan nilai dan aktivitas ekonomi, warga,” tanbah Mochamad Soffin Hadi, di sela-sela peresmian SPKLU.

Menurut Soffin, dengan telah diresmikannya SPKLU di Kulonprogo ini, ia berharap dapat berkolaborasi dengan seluruh stakeholder dalam mewujudkan transisi energi untuk mencapai Net Zero Emission (NZE) tahun 2060.

“Rencana ke depan di Provinsi DIY akan dilakukan penambahan 3 SPKLU yaitu di daerah Malioboro, Ambarrukmo dan wilayah Bandara YIA. Dengan adanya SPKLU ini kami berharap dapat memberikan kemudahan akses bagi masyarakat umum dalam mengisi daya kendaraan listrik mereka. Semakin banyak kendaraan listrik yang digunakan, semakin besar pula kontribusi kita dalam menjaga kualitas udara dan lingkungan yang lebih baik untuk generasi mendatang,” ungkapnya.

Dijelaskan, saat ini tercatat sudah tersedia 45 unit SPKLU di lokasi yang tersebar di wilayah Jawa Tengah dan DIY. SPKLU yang baru saja diresmikan ini terletak di jalur strategis menuju Bandara Internasional Yogyakarta agar memberikan akses yang mudah bagi para pengguna kendaraan listrik, khususnya yang akan berpergian atau tiba di bandara.

Penggunaan Kendaraan Listrik Hemat Bahan Bakar Hingga 70%

Pada kesempatan yang sama, Soffin Hadi mengungkapkan, penggunaan kendaraan listrik lebih efisien dibanding kendaraan BBM.

“Untuk biaya chargingnya 1 kWh itu nilainya Rp2.465 dan 1 kWh itu bisa dipakai untuk 20 KM. Kalau dibandingkan dengan biaya BBM biasa itu sudah menghemat 70%, itu merupakan nilai tambah bagi kendaraan listrik,” ujarnya.

Hal senada disampaikan oleh pengguna mobil listrik di wilayah Kulonprogo, Eva Puspadewi yang menceritakan pengalamannya dalam menggunakan kendaraan berbasis listrik.

“Alhamdulillah pengalaman saya menggunakan mobil listrik sangat baik. Pakai mobil listrik bagi saya itu cukup menyenangkan karena fiturnya canggih-canggih dan lebih hemat dibandingkan kendaraan BBM. Kebetulan saya dan suami lumayan mobile, sering dipakai (mobil listrik) kalau dihitung-hitung dalam 1 bulan itu bisa hemat kurang lebih sekitar Rp 1 juta dibandingkan BBM biasa,” ungkapnya.

Ia menambahkan, dengan adanya SPKLU ini membuatnya cukup terbantu dalam menghemat waktu pengisian daya.

“Sebenarnya di rumah juga sudah ada (home charging) tapi kalau disini kan lebih cepat, apalagi dengan mobilitas yang tinggi kayaknya kalau dirumah nunggunya lebih lama. Semoga semakin banyak pengguna kendaraan listrik sehingga bisa mengurangi emisi karbon dan menyelamatkan lingkungan,” pungkasnya.(ule)

Tinggalkan pesanan

email kami rahasiakan