Tidak Beri Alasan, UAS Batalkan Sepihak Pengajian di MAJT

 

Ketua DPP MAJT Semarang Prof Dr KH Noor Achmad (kiri) dan Ustadz Abdul Somad (kanan)

Semarang- Rencana pengajian Ustadz Abdul Somad (UAS) di Masjid Agung Jawa Tengah(MAJT) Jalan Gajah Raya Semarang, Ahad (2/9) bakda subuh batal.
UAS lewat tim manajemennya telah membatalkan sepihak, rencana mengisi pengajian itu. Dan pihak UAS juga belum menyampaikan alasan.

Akibat pembatalan tersebut panitia pengajian MAJT menyatakan kaget dan kelabakan mengingat persiapan yang dilakukan telah matang.
“Kita belum bisa mendapatkan klarifikasi dan akan terus berusaha mengklarifikasi pembatalan sepihak ini. Mengingat persiapan menyambut pengajian UAS sudah matang termasuk sosialisasi ke masyarakat luas, mengantisipasi melubernya pengunjung dan aspek keamanan yang dipersiapkan cukup ketat,” kata Ketua DPP MAJT Prof Dr KH Noor Ahmad kepada pers, di Aula MAJT, Kamis (30/8).

Penjelasan tersebut disampaikan usai rapat mendadak di MAJT untuk membahas pembatalan yang mendadak itu.

Atas batalnya pengajian UAS, Ketua DPP MAJT menyampaikan permohonan maaf kepada seluruh masyarakat, yang telah menyiapkan diri menghadiri pengajian UAS di MAJT.
“Kami mohon maaf atas pembatalan ini, namun yang perlu dipahami, UAS yang membatalkan pengajian di MAJT, bukan pihak MAJT, bukan aparat kepolisian juga bukan pemerintah. Maka DPP MAJT patut meminta klarifikasi UAS,” tegas mantan Rektor Unwahas ini.
Ditanya wartawan, klarifikasi apa yang akan ditanyakan, Prof Noor Achmad menjawab, yakni seputar alasan pembatalan pengajian dan kapan UAS menjadwalkan kembali untuk mengisi pengajian di MAJT.
Ditambahkan, bila memang ada hal serius yang melatari pembatalan, maka MAJT pun akan memahami dengan catatan perlu penjadwalan ulang.
Prof Noor menegaskan, pembatalan UAS untuk mengaji di MAJT disampaikan oleh Koordinator Manajemen UAS, Erman, melalui whatshapp singkat, pada Rabu (29/8) siang kepada Panitia MAJT, Eman Sulaiman. Namun isi pesan tidak menjelaskan alasan pembatalan, bahkan Eman Sulaiman bertanya berkali-kali Erman, tidak menjawab.
Ditanya apakah pembatalan terkait gegernya penolakan terhadap UAS di Sosmed, Prof Noor Achmad mengatakan belum dapat menjawab, karena UAS memang belum memberi alasan pembatalan. “Tunggu saja hasil klarifikasi kami ke UAS,” tegasnya.
Sepengetahuan MAJT, kata Noor Achmad, sejak mengundang UAS hingga ada pembatalan sepihak, belum pernah ada warga masyarakat Jawa Tengah yang menyampaikan penolakan ke MAJT, baik lewat surat ataupun datang langsung ke MAJT.
“Ini artinya kehadiran UAS untuk mengaji di MAJT sebenarnya ditunggu, apalagi pihak kepolisian dan pemerintah juga merekomendasikannya untuk ke MAJT,” tegasnya.
Bila pembatalan dari UAS lebih dilatari berdasarkan analisis masih adanya penolakan masyarakat, maka ke depan MAJT menyiapkan diri untuk menjadi fasilitator dialog UAS dengan elemen masyarakat yang masih menolak. (Zp/03)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here