Angkat Budaya dan Kuliner, Festival Komukino 2024 Universitas Semarang Meriah

0
Rektor USM Dr Supari ST. MT saat meninjau salah satu stand dalam Festival Komukino 2024. (foto:ist)

 

SEMARANG, ZONAPASAR.COM – Festival Komunikasi dan Inovasi (Komukino) 2024 dengan tema “Jateng Gemes” yang digelar Mahasiswa Prodi Ilmu Komunikasi Fakultas Teknologi Informasi dan Komunikasi (FTIK) Universitas Semarang (USM) berlangsung meriah.

Kegiatan yang berlangsung di Auditorium Ir. Widjatmoko dan Auditorium Prof. Muladi USM pada Kamis, 11 Januari 2024 ini mengangkat budaya dan kuliner di Jawa Tengah.

Kegiatan tersebut dibuka oleh Rektor USM, Dr. Supari, S.T.,M.T., didampingi Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Semarang, R. Wing Wiyarso Poespojoedho, S.Sos.,M.Si.

Kegiatan dihadiri Dekan FTIK USM, Prind Triajeng Pungkasanti, S.Kom, M.Kom., Wakil Dekan I FTIK USM, Fajriannoor Fanani, S.Sos, M.I.Kom., Wakil Dekan II FTIK USM, April Firman Daru, S.Kom,M.Kom., Kaprodi S1-Sistem Informasi, Nurtriana Hidayati, S.Kom, M.Kom., dan Kaprodi S1-Teknik Informatika, Khoirudin, S.Kom, M.Eng.

Selain itu juga Kaprodi S1-Ilmu Komunikasi, Edi Nurwahyu Julianto, S.Sos, M.I.Kom., Sekretaris Program Studi S1-Pariwisata, Desika Nur Jannah, S.Pd., M.MPar., serta para dosen FTIK USM.

Ketua Panitia, Anggita Cindy mengatakan, Festival Komukino merupakan acara tahunan implementasi dari mata kuliah komunikasi pemasaran yang memberikan manfaat serta pembelajaran mendalam bagi mahasiswa.

”Festival Komukino ini menampilkan rangkaian budaya yang dipadukan dengan inovasi mulai dari kesenian sampai kuliner. Kegiatan ini juga merupakan ajang bagi mahasiswa untuk mengintegrasikan mata kuliah agar memberikan manfaat pada masyarakat. Dengan mengusung tema Jateng Gemes, dapat membangun dan menguatkan rasa cinta terhadap budaya warisan nenek moyang,” katanya.

Dalam kegiatan yang digelar selama satu hari itu menampilkan ragam kuliner dari 6 karisidenan di Jawa Tengah yakni Karisidenan Kedu, Karisidenan Banyumas, Karisidenan Semarang, Karisidenan Pekalongan, Karisidenan Pati, dan Karisidenan Surakarta.

Adapun festival budaya dolanan, batik, aksara Jawa, talkshow bersama konten kreator Semarang yaitu Mbak Yu Berkebaya, kompetisi menyanyi, kompetisi tari, penampilan beberapa komunitas dan Komukino Award dengan tiga nominator utama yaitu Teater Sandilarak, Tari Gedruk, serta Kentrung Ken Palman, dan diakhiri oleh performance dari Tasya Ivanka.

”Sebagai generasi muda tentu bangga karena tidak hanya perkataan saja namun dibuktikan membuat event budaya berkolaborasi dengan komunitas se-Jateng. Melalui festival ini, generasi muda dapat mencintai, melestarikan budaya, bersama-sama berusaha memberikan dampak yang berkelanjutan serta menginspirasi mereka menjadi pewaris legasi budaya,” ujar Anggita. (***)

Tinggalkan pesanan

email kami rahasiakan