Ekonomi BisnisOJK Dorong Lazisnu Jateng Dirikan Bank Wakaf Mikro dari...

OJK Dorong Lazisnu Jateng Dirikan Bank Wakaf Mikro dari Dana Wakaf

-

- Advertisment -spot_img

Kepala OJK Regional 3 Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta, Aman Santosa (kanan) dan Wakil Ketua Komisi XI DPR RI, Fathan Subchi.

DEMAK – OJK Regional 3 Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta mendorong Lembaga Amil Zakat, Infak, dan Sedekah Nahdlatul Ulama (LAZISNU) Jawa Tengah untuk jajaki kemungkinan pendirian Bank Wakaf Mikro dari Dana Wakaf Uang Tunai untuk mendorong pemberdayaan masyarakat dan pengentasan kemiskian.

Kepala OJK Regional 3 Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta, Aman Santosa, menyampaikan saat ini telah terdapat 60 BWM yang tersebar di seluruh Indonesia dengan total outstanding pembiayaan mencapai Rp12,14 M dan jumlah nasabah sebanyak 12.164 orang.

Dengan potensi tersebut, Bank Wakaf Mikro (BWM) akan menjadi alternatif lembaga keuangan syariah yang dapat mengakomodasi kebutuhan pembiayaan umat sesuai dengan prinsip-prinsip syariah.

“Untuk membangun ekosistem inklusi keuangan syariah di lingkungan yang belum mendapatkan akses layanan keuangan secara formal atau unbankable, Aman mengajak LAZISNU se-Jawa Tengah untuk menjajaki kemungkinan pendirian BWM,” ujarnya.

Dia mengatakan, mekanisme operasional BWM dirancang untuk membantu pemberdayaan masyarakat dalam rangka mengentaskan kemiskinan.

OJK telah memfasilitasi pembuatan model bisnis BWM dengan platform Lembaga Keuangan Mikro Syariah untuk mempertemukan pihak yang memiliki kelebihan dana (donatur) mendonasikan kepada masyarakat yang membutuhkan pembiayaan usaha dengan imbal hasil sangat rendah.

Selanjutnya, LAZISNU dapat menjalin kerjasama dengan Industri Jasa Keuangan Syariah seperti Bank Umum Syariah dalam hal pengelolaan dana idle dari BWM yang tidak terserap untuk pembiayaan.

Wakil Ketua Komisi XI DPR RI, Fathan Subchi, mengapresiasi OJK dalam upaya memberikan pemahaman bagi pengurus LAZISNU tentang alternatif pengelolaan wakaf uang dan peluang-peluang sinergi antara LAZISNU dengan Industri Jasa Keuangan Syariah. Harapannya LAZISNU dapat lebih berperan dalam pemberdayaan masyarakat dan pengentasan kemiskinan.

Menurut Regional CEO PT Bank Syariah Indonesia (BSI), Imam Hidayat Sunarto, telah banyak LAZISNU yang memiliki rekening di BSI. Hal ini merupakan awal sinergi yang baik karena dengan aset bank sebesar Rp240 Triliun, BSI bersama para Wakif (Pihak yang Mewakafkan) mampu berkontribusi dalam mengentaskan kemiskinan, meningkatkan kesejahteraan masyarakat, membuka lapangan pekerjaan dan mendukung kebangkitan UMKM.

Selanjutnya, Aman berharap agar hasil diskusi pada workshop yang diselenggarakan PW NU CARE-LAZISNU Jawa Tengah ini bisa menjadi langkah awal pembentukan ide-ide konstruktif untuk pembentukan BWM yang lebih masif di Jawa Tengah.

“Kerjasama LAZISNU, BWM dan Pelaku Usaha merupakan model yang dapat memperkuat interkoneksi pelaku-pelaku ekonomi syariah, sehingga dapat memberikan manfaat secara lebih luas kepada masyarakat, khususnya yang unbankable,” pungkas Aman.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

Ramadan Kareem ala Patra Semarang

SEMARANG -  Bulan Ramadhan adalah bulan yang dinanti oleh umat muslim, salah satu momen yang paling dinanti setelah seharian...

JNE Berikan Promo Berlimpah di Bulan Ramadhan 2021

SEMARANG – Bulan Ramadhan telah tiba, seluruh masyarakat menyambut antusias dengan tradisi untuk saling berbagi kepada keluarga dan kerabat....

3Second Buka Gerai Baru di Kota Semarang dengan Konsep Family Store

SEMARANG - 3Second kembali melebarkan sayap dengan membuka Store terbarunya berkonsep Family Store di Kota Semarang, Jawa Tengah. 3Second Family Store yang berada di...

LG Borong 31 Red Dot Award

JAKARTA- Tak hanya dari inovasi, kepiawaian LG dalam meramu produk elektroniknya juga menyentuh hingga penciptaan desain yang mengesankan. Sebagai...
- Advertisement -spot_imgspot_img

CIMB Niaga Perkuat Kapabilitas OCTO Mobile Jadi Super App

JAKARTA- Seiring meningkatnya aspirasi nasabah terhadap layanan finansial berbasis digital, perbankan terus berinovasi meningkatkan kapabilitas platform digitalnya, sehingga dapat...

PGN Siapkan Pasokan dan Infrastruktur Gas Bumi di Jawa Tengah

JAKARTA - PT Perusahaan Gas Negara Tbk dan PT Jateng Petro Energi (Perseroda) (JPEN) telah melakukan penandatanganan Memorandum of...

Must read

Grab Hadirkan Protect dan Cleaning Station

  SEMARANG- Wacana untuk masuk dalam 'kebiasaan baru' atau yang...

PGSI Jateng Ajak Masyarakat Tingkatkan Kepedulian Sosial Hadapi Corona

  SEMARANG - Ketua Persatuan Gulat Seluruh Indonesia (PGSI)...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Berita TerkaitTERKINI
Rekomendasi untuk Anda