UmumPendidikanPeran Guru Tidak Terganti Kemajuan Teknologi

Peran Guru Tidak Terganti Kemajuan Teknologi

-

- Advertisment -spot_img

Para guru dan pelajar dalam Upacara Peringatan Hari Guru Nasional ke-73 Tingkat Provinsi Jawa Tengah, di halaman Kantor Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Provinsi Jawa Tengah, Senin (26/11).

SEMARANG- Dahsyatnya perkembangan teknologi saat ini, tidak selayaknya disalahkan karena dampak negatif yang ditimbulkan. Sebab, guru bisa mengarahkannya menjadi potensi positif.  Artinya, peran guru tidak bisa digantikan dengan kecanggihan teknologi informasi.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendi dalam sambutan yang dibacakan Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Tengah, Sri Puryono mengatakan, guru tidak semata-mata menransfer ilmu pengetahuan, tapi yang utama justru mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai dan mengevaluasi setiap peserta didik. Oleh sebab itu, profesi guru sangat lekat dengan integritas dan kepribadian.

“Guru tidak hanya bertugas untuk menranfer ilmu pengetahuan kepada peserta didiknya. Tugas guru sebagai pendidik adalah menanamkan nilai-nilai dasar pengembangan karakter peserta didik dalam kehidupannya, termasuk dalam pemanfaatan kemajuan teknologi informasi secara bijak, serta sebagai inspirator bagi anak didiknya,” jelasnya, Senin (26/11).

Menurutnya, dalam rangka mempersiapkan SDM yang unggul dengan kompetensi global, diperlukan guru yang profesional, guru yang bisa memanfaatkan kemajuan teknologi informasi yang supercepat untuk meningkatkan kualitas proses belajar mengajar pada setiap satuan pendidikan.

Seorang guru profesional, imbuhnya, setidaknya memiliki tiga ciri. Pertama, guru profesional adalah guru yang telah memenuhi kompetensi dan keahlian inti sebagai pendidik. Kedua, seorang guru profesional mesti mampu membangun kesejawatan dengan rekan-rekan guru sejawat, untuk mengembangkan diri, dan meningkatkan kecapakapan.

“Ketiga, seorang guru yang profesional hendaknya mampu merawat jiwa sosialnya. Para guru Indonesia adalah pejuang pendidikan yang sesungguhnya, yang menjalankan peran, tugas dan tanggung jawab mulia sebagai panggilan jiwa,” ucapnya.

Pihaknya mengajak, peringatan Hari Guru Nasional menjadi pemicu semangat untuk terus membangun peradaban bangsa. Sehingga, Indonesia menjadi bangsa yang berbudaya, cerdas, bermutu, berkarakter serta mampu bersaing di kancah global. (ZP/06)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

Kominfo Bersama Smartfren Gelar Uji Coba Teknologi 5G Tahap Kedua

JAKARTA – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) bekerja sama dengan Smartfren menggelar pengujian 5G tahap kedua. Uji coba teknologi...

Asrama BPSDMD Jateng Dibuka Penuh Untuk Isolasi Terpusat

SEMARANG – Komplek Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah (BPSDMD) Provinsi Jawa Tengah kembali dioptimalkan untuk dijadikan tempat isolasi...

Jateng Valley Mulai Dikerjakan

UNGARAN  – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta pengembang Jateng Valley mengelola pembangunan yang berorientasi lingkungan. Selain itu, Ganjar...

XL Axiata Kebut Vaksinasi Karyawan dan Keluarganya

*Total 75% Karyawan Sudah Vaksin JAKARTA- PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) secara bertahap terus melakukan vaksinasi kepada karyawan. Kini...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Whatsapp Akhirnya Batalkan Kebijakan Baru Tentang Privasi

TERKAIT berbagai isu keamanan dan privasi yang sedang ramai belakangan ini, Masyarakat sempat dibuat “kebingungan” salah satunya ketika Whatsapp...

Covid Menggila, Penjualan Rumah Anjlog

SEMARANG - Meledaknya jumlah kasus covid-19 di sejumlah daerah di Jawa Tengah seperti Kudus, Semarang, Demak, Purwodadi dan daerah...

Must read

Grab Hadirkan Protect dan Cleaning Station

  SEMARANG- Wacana untuk masuk dalam 'kebiasaan baru' atau yang...

PGSI Jateng Ajak Masyarakat Tingkatkan Kepedulian Sosial Hadapi Corona

  SEMARANG - Ketua Persatuan Gulat Seluruh Indonesia (PGSI)...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Berita TerkaitTERKINI
Rekomendasi untuk Anda