Ekonomi BisnisPurwodadi Cocok Jadi Pengembangan Kawasan Industri

Purwodadi Cocok Jadi Pengembangan Kawasan Industri

-

- Advertisment -spot_img

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Jateng, Frans Kongi/Istimewa.

SEMARANG- Kalangan pengusaha menilai wilayah Purwodadi Jawa Tengah, cocok dijadikan pengembangan kawasan industri. Pasalnya harga tanah di wilayah tersebut masih terjangkau.

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Jateng, Frans Kongi mengatakan, pengusaha ingin harga tanah yang terjangkau untuk mengembangkan bisnisnya. Namun Kota Semarang memiliki harga tanah yang sudah sangat tinggi dibandingkan Purwodadi.

“Kita usulkan kepada pemerintah agar menyiapkan kawasan indutri, daerah seperti ke timur ini masih sangat potensial. Kalau orang datang ke kami (investor), kami sarankan ke timur, ke Purwodadi, karena infrastruktur sudah baik, jalannya baik, harga tanah relatif baik dari pada Kota Semarang yang sudah mahal,” ujarnya, Rabu (10/10).

Dikatakan, selain itu adanya calo-calo tanah juga kian memperparah mahalnya harga tanah. Calo akan berdatangan ketika dia tahu di daerah-daerah mana yang akan dikembangkan jadi kawasan industri.

“Kita ini bukan suatu rahasia umum. Orang atau calo-calo berkeliaran kalau daerah itu sudah ditentukan jadi daerah indutri, sehingga tanahnya mahal,” jelasnya.

Dia menambahkan, saat ini harga listrik yang harus dibayar oleh pengusaha juga terlampaui mahal. Ia pun menyarankan agar pemerintah bisa menyediakan listrik murah.

“Harga listrik masih mahal. Kita usul supaya listrik pakai nuklir yang punya tenaga besar, karena indutri akan berkembang terus. Dan nuklir bisa menyediakan tenaga besar dengan harga murah,” ucapnya.

Disebutnya, pembangunan listrik tenaga nuklir di Indonesia memang masih menjadi perdebatan. Namun tidak bisa dipungkiri di Indonesia telah banyak tenaga ahli di bidang nuklir.

“Segi keamanan tak perlu risau, kita punya tenaga nuklir yang ahli-ahli. Kita tanya ahli di Batan. Di luar negeri sudah pakai nuklir dan harga listrik indutri lebih murah. Sekarang ini memang maisih jadi perdebatan, namun dari dunia usaha mengusulkan itu,” terangnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP), Prasetyo Aribowo mengemukakan, Pemerintah Provinsi Jateng saat ini akan mengoptimalkan tujuh kawasan industri untuk menarik banyak investor. Ketujuh kawasan industri tersebut tersebar di beberapa daerah yakni Semarang, Demak, Kendal dan Cilacap.

“Tujuh kawasan industri besar terus kami pacu agar menarik banyak investor. Dengan banyaknya investor yang masuk diharapkan perekonomian di Jateng semakin meningkat,” jelasnya.

Dia melanjutkan, telah menginstruksikan kepada setiap Pemerintah Daerah (Pemda) tiap kabupaten/kota yang ada di Jateng untuk menyediakan kawasan industri untuk mendukung kemajuan ekonomi di Jateng. (ZP/05)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

BSI Cetak Laba Bersih Rp 1,48 Triliun di Semester I 2021

JAKARTA – PT Bank Syariah Indonesia Tbk. (BSI) berhasil menorehkan kinerja impresif sepanjang semester I 2021 dengan membukukan laba...

PLN Cetak Laba Bersih Rp6,6 Triliun di Semester I 2021

JAKARTA- Di tengah tekanan pandemi Covid-19, PLN berhasil mencetak laba bersih sebesar Rp6,6 triliun hingga semester I 2021. Berdasarkan...

Setahun Hadir di Bandung, Pengguna Internet Rumah “XL Home” Naik 200%

BANDUNG- Layanan internet fiber XL Home dari PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) kini telah hadir di sebagian daerah...

Nikmati Promo Khusus dari Hotel Santika Pekalongan untuk Penerima Vaksin Covid-19

PEKALONGAN - Dalam rangka mendukung program pemerintah terkait vaksinasi masyarakat Indonesia Hotel Santika Pekalongan memberikan promo khusus kepada para...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Tim Siaga Bencana di Semarang Dilatih Membuat Eco Enzyme

SEMARANG - Meningkatnya kasus konfirmasi positif Covid 19 di awal tahun 2021 ini, menjadi perhatian khusus Palang Merah Indonesia...

Sinergi Telkomsel dan Gojek, Perkuat Produktivitas Mitra UMKM Hadapi Pandemi

JAKARTA– Melanjutkan sinergi yang telah dibangun, Telkomsel dan Gojek kembali menghadirkan kolaborasi pada layanan unggulan keduanya untuk meningkatkan produktivitas...

Must read

Grab Hadirkan Protect dan Cleaning Station

  SEMARANG- Wacana untuk masuk dalam 'kebiasaan baru' atau yang...

PGSI Jateng Ajak Masyarakat Tingkatkan Kepedulian Sosial Hadapi Corona

  SEMARANG - Ketua Persatuan Gulat Seluruh Indonesia (PGSI)...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Berita TerkaitTERKINI
Rekomendasi untuk Anda