Sambangi Warga Cikampek, Mensos: Presiden Ingin Penyaluran BST Jadi Berkah Idul Fitri

Menteri Sosial, Juliari Pieter Batubara berbincang dengan salah satu warga saat memantau penyaluran BST di Cikampek, Kabupaten Purwakarta, Sabtu (16/5/20).

CIKAMPEK – Menteri Sosial Juliari P. Batubara menyaksikan dan menyalurkan secara simbolik bantuan sosial Tunai (BST) kepada 253 KK warga Cikampek, Kabupaten Purwakarta. Mensos berharap, bantuan tunai membuat masyarakat bahagia menyambut Idul Fitri.

“Secara umum beberapa daerah untuk BST kan ada yang sudah selesai untuk Tahap l. Kalau sampai sebelum hari raya Idul Fitri sudah bisa sampai Tahap ll, mudah-mudahan masyarakat bisa lebih berbagia dengan bansos yang mereka terima,” kata Bapak dua anak ini di Cikampek, Sabtu (16/5/20).

Dalam kesempatan itu, Mensos yang akrab dengan panggilan Ari ini menyampaikan salam dari Presiden Joko Widodo untuk masyarakat Purwakarta, dan secara khusus warga Cikampek. Mensos Juliari menyatakan, bahwa Presiden sangat perhatian dengan rakyatnya.

“Presiden tidak ingin rakyatnya kelaparan,” katanya. Presiden terus mendesak Mensos, agar bansos segera dibagikan kepada KPM.

“Presiden terus bertanya kepada saya agar bansos segera dibagikan kepada masyarakat. Apalagi sudah mendekati lebaran. Presiden berharap, masyarakat yang terdampak Covid-19 bisa berbahagia bersama keluarga saat hari Lebaran,” kata Bapak dua anak ini.

Mensos Juliari menyatakan, apa yang disampaikannya merupakan harapan Presiden Joko Widodo. Namun Mensos Juliari P. Batubara meminta masyarakat agar bersikap bijak dalam membelanjakan uang yang mereka terima.

“Nah ini untuk yang Bapak-bapak. Saya minta tolong agar bantuan yang sudah diterima tidak dibelikan rokok ya. Belikan untuk kebutuhan makan atau sembako, ” kata Mensos Ari.

Kepada pemerintah daerah (Pemda), Mensos Ari berpesan agar terus meningkatkan kualitas dan validitas data. Agar bansos semakin tepat sasaran. ” Mohon disisir dan diteliti sebaik mungkin, agar bansos ini bisa menjaring mereka yang terdampak namun belum mendapatkan bantuan,” kata Mensos Juliari.

Ia meminta media dan masyarakat untuk tidak mempolemikkan soal data. Sebab, Pemda sendiri kini terus bekerja keras memperbarui data.

“Sebab, yang belum mendapatkan nanti akan didaftarkan dan akan mendapatkan bansos. Silakan melaporkan ke Pak RT/RW, atau pak Lurah/Kades,” kata Mensos Juliari.

Dalam berbagai kesempatan Mensos Juliari P. Batubara menyatakan bahwa, dalam menangani dampak pandemi Covid-19 terhadap masyarakat miskin dan rentan, pemerintah dalam hal ini Kementerian Sosial menempuh berbagai program jaring pengaman sosial ( social safety net).

“Selain meningkatkan jangkauan dan indeks bantuan untuk bansos reguler, kami juga menyalurkan bansos khusus yakni bansos sembako Bantuan Presiden dan BST,” kata Mensos Juliari.

Kemensos mengalokasikan penerima BST di Kabupaten Karawang kepada sebanyak 50.234 KK. Adapun untuk seluruh Provinsi Jawa Barat, BST menjangkau 1.070.758 KK.

BST disalurkan kepada warga miskin dan rentan terdampak Covid-19 di luar Jabodetabek sebanyak 9 juta KK. Mereka adalah KPM di luar penerima Program Keluarga Harapan (PKH) dan Program Sembako, dengan indeks bantuan Rp600 ribu/KK/bulan selama tiga bulan, mulai April, Mei, dan Juni 2020.

Distribusi bansos sembako menjangkau 1,9 juta kepala keluarga (KK). Dimana untuk DKI Jakarta menjangkau 1,3 juta KK, dan Kabupaten Bogor, Kota Tangerang dan Tangsel, Depok dan Bekasi (Bodetabek/daerah yang berbatasan langsung dengan Jakarta) menjangkau 600.000 KK. (ZP/07)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here