Kloter Pertama Haji Jateng Dilepas Gubernur Jam Dua Dini Hari

 

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat melepas jamaah calon haji Jateng di Asrama Haji Donohudan, Selasa dini hari (17/7/2018).

BOYOLALI – Gubernur Jawa Tengah H Ganjar Pranowo SH MIP melepas jemaah haji kloter 1 embarkasi SOC Adi Soemarmo Solo, Selasa dini hari (17/7) pukul 02.00. Pelepasan ratusan jemaah calon haji itu dilakukan di Gedung Muzdalifah, Asrama Haji Donohudan.

Gubernur Ganjar Pranowo berpesan pada jamaah calon haji untuk selalu menjaga kesehatan, selalu membawa dokumen pribadi dan antarkelompok mesti terikat antara satu dengan yang lain. Saat di tanah suci, diusahakan jangan sampai misah dengan kelompok atau rombongan. Ini untuk mencegah agar tidak bingung dan tersesat.

“Nanti dalam satu kelompok mereka mesti betul-betul terikat dengan kelompok yang lain. Kalau suka misah-misah biasanya mereka tersesat, lupa jalan pulang. Ketemu dengan orang, tasnya dipinjem. Kejadian-kejadian kecil, tapi kadang merepotkan. Saya harapkan mereka tidak segan bertanya karena tim pendampingnya Insya Allah semua sudah siap,” kata Ganjar.

Menurut Ganjar, adanya perbedaan antar haji sekarang dan tahun kemarin yaitu pemeriksaan biometrik di embarkasi di tanah air, justru memberi keringanan pada saat tahapan di Arab Saudi. Dari laporan yang ada, butuh waktu dua sampai tujuh menit bagi calon haji untuk melalui pemeriksaan biometrik. Namun, menurutnya itu bukan kendala karena petugas hanya belum terbiasa.

“Kalau kita sudah cek di sini, sebenarnya membantu meringankan tahapan yang ada di sana (Arab Saudi). Semua itu butuh kebiasaan saja. Butuh kecepatan, butuh latihan dan itu hal yang biasa saja. Ini kan mendigitalkan, membuat elektronik dan membikin akurat,” tuturnya.

Ganjar yakin, para petugas lambat laun akan menemukan ritmenya. Sehingga, pemeriksaan biometrik berikutnya bisa lebih cepat.

Ia juga berharap, pelayanan terhadap penyelenggaraan haji di Jawa Tengah tahun ini semakin baik. Apalagi, tahun lalu penyelenggaraan haji di Jateng dinyatakan sebagai yang terbaik.

Sementara, Kakanwil Kemenag Jateng Farhani yang juga Ketua Panitia Penyelenggara Ibadah Haji Embarkasi Solo dalam laporannya menyampaikan, tahun ini embarkasi Solo memberangkatkan total sebanyak 33.364 jemaah. Jumlah tersebut terbagi dalam 95 kloter, yang terdiri dari 86 kloter dari Provinsi Jawa Tengah, dan 9 kloter dari Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Apabila dengan petugas daerah dan petugas kloter, total yang diberangkatkan sebanyak 34.112 jemaah, di mana 30.231 merupakan jemaah dari Jateng dan 3.133 jemaah dari DIY. Angka itu meliputi 33.364 calon jemaah haji, 273 petugas daerah dan 475 orang petugas kloter.

“Petugas kloter dari Jawa Tengah 430 orang, dari DIY 45 orang, petugas daerah TPHD Jawa Tengah 248 orang, dan TPHD DIY 25 orang,” ujar dia.

Pemberangkatan jemaah calon haji dimulai tanggal 17 Juli 2018 hingga 15 Agustus 2018 mendatang. Sedangkan masa pemulangan jemaah haji dimulai pada tanggal 26 Agustus 2018 sampai 25 September 2018.

Ditambahkan, mulai tahun ini memang pemeriksaan biometrik dan finger print dilaksanakan di seluruh embarkasi di Indonesia. Tahun sebelumnya, selalu dilaksanakan di bandara kedatangan di Mekah dan Jeddah, Arab Saudi. Pemeriksaan di Arab Saudi memakan waktu lama karena seringkali terkendala dengan bahasa.

Sementara itu, Dirjen pencegahan dan pengendalian penyakit Kemenkes dr Anung Sugihantono Mkes menyambung, ada beberapa hal yang wajib diperhatikan jamaah calon haji agar kesehatannya terjaga. Antara lain harus sering minum karena suhu di Arab Saudi encapai 40 sampai 50 derajat celcius atau 1,5 kali dengan kondisi suhu di tanah air. Kemudian menggunakan masker pelindung, menjaga kebersihan lingkungan sendiri dan mengkonsumsi makanan yang sudah disediakan pemerintah.

“Yang lansia, yang mengenakan gelang dengan warna tertentu, khususnya yang orange dan merah,  mohon untuk selalu komunikasi dengan tenaga kesehatan kami disana. Jangan paksakan diri untuk melakukan sesuatu apabila tenaga kesehatan maupun pendamping tidak menganjurkan hal itu dilakukan,” pesannya.

Diketahui jemaah calon haji tertua dari Jateng yakni Qoyyimah Ahmad warga Boyolali dengan usia 91 tahun, 5 bulan atau lahir 1 Maret 1927. Jemaah termuda atas nama Aulia fitrianti munajah Taufik Asrori, umur 18 tahun 3 bulan, tanggal lahir 8 mei 2000 besaral dari Banyumas. (zp/03)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here